-->

Ketua TP PKK Kota Medan Tinjau Pelaku UMKM Tape di Tuntungan

/

/ Kamis, 01 April 2021 / 02.30 WIB

 


MEDAN--PILAREMPAT.com | Sebagai bentuk dukungan terhadap pengembangan di sektor Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) Ketua TP PKK Kota Medan Kahiyang Ayu Muhammad Bobby Afif Nasution akan membantu pelaku UMKM khususnya tape dalam memasarkan hasil produksinya. Diharapkan dengan pemasaran yang dikonsep lebih baik ini nantinya akan meningkatkan perekonomian para pelaku UMKM.

Demikian hal ini disampaikan Ketua TP PKK Kota Medan ketika melakukan peninjauan pelaku UMKM Tape di Jalan Bunga Kardiol, Lingkungan 3, Kelurahan Baru Ladang Bambu, Kecamatan Medan Tuntungan, Senin (30/03/2021). Peninjauan yang merupakan Kunjungan Kerja Ketua TP PKK Kota Medan dalam melakukan Pembinaan Kelembagaan PKK dan 10 Program Pokok PKK serta UMKM ini turut dihadiri segenap Pimpinan OPD diantaranya Kadis Perdagangan, Damikrot, Kadis Perindustrian, Parlindungan, Kadis Ketahanan Pangan, Emilia Lubis dan Kadis Koperasi dan UMKM Edliaty Siregar serta Camat Medan Tuntungan Topan Ginting.

Selain melihat langsung proses pembuatan tape, Kahiyang Ayu yang didampingi Wakil Ketua I TP PKK Kota Medan Ny Shaula Arindianti Aulia Rachman dan Wakil Ketua II, Ny Ismiralda Wiriya Alrahman juga melakukan dialog dengan para Pelaku UMKM guna mengetahui masukan dan kendala dalam pengembangan UMKM.

Dikatakan Kahiyang Ayu yang juga merupakan Ketua Dekranasda Kota Medan, saat ini kami berencana akan membuka gerai UMKM di Kantor TP PKK Kota Medan. Ini salah satu upaya yang dapat dilakukan untuk memasarkan produk para pelaku UMKM di Kota Medan termasuk UMKM Tape yang ada di Kecamatan Medan Tuntungan.

Selain itu menurut Kahiyang Ayu, upaya pemasaran yang dapat dilakukan khususnya di UMKM Tape ini adalah membuat Gapura yang bertuliskan Kampung Tape. Sehingga masyarakat akan lebih mengenal dan mengetahui bahwa di satu wilayah Kota Medan ada Kampung Tape yang berada di Kecamatan Medan Tuntungan.

“Dengan adanya gapura ini nantinya Kelurahan Baru Ladang Bambu akan memiliki ciri khas atau identitas sebagai Kampung Tape. Artinya ini akan mempermudah masyarakat Medan maupun luar kota Medan untuk mengetahui bahwa ada UMKM yang memproduksi Tape di Kota Medan”, kata Ketua TP PKK Kota Medan.

Kahiyang Ayu juga menjelaskan Pemko Medan dan TP PKK saat ini tengah menjajaki kerja sama dengan waralaba minimarket agar dapat menampung produk lokal dari pelaku UMKM di Kota Medan. Nantinya hasil dan pengemasan produk akan disesuaikan dengan standar nasional sehingga memiliki nilai jual yang tinggi. Oleh karenanya pada pelaku UMKM harus siap mendapatkan pembinaan dari Pemko Medan khususnya dinas terkait.

“Saya berharap Pelaku UMKM disini bersedia dibina oleh Pemko Medan agar hasil dan pengemasan UMKM sesuai dengan standar nasional termasuk juga label halal. Sehingga nantinya selain dapat dipasarkan di waralaba minimarket, dapat meningkatkan perekonomian masyarakat di sektor UMKM”, Ujar Kahiyang.

Sebelumnya dalam dialog bersama Ketua TP PKK Kota Medan dan Pelaku UMKM, Rohayati yang juga Ketua UMKM Kecamatan Medan Tuntungan mengungkapkan selama ini pemasaran hasil UMKM hanya untuk menengah kebawah. Oleh karena itu dirinya mewakili Pelaku UMKM menginginkan bantuan dari TP PKK Kota Medan untuk membantu pemasarannya agar menengah keatas. “Kami ingin dibantu agar pemasaran produk UMKM ini jangkauannya lebih meningkatkan. Selain itu juga kami berharap dapat dibantu pengemasan yang baik dan label halal serta perizinan”, jelasnya.

Sementara itu, salah pelaku UMKM Tape, Sri Wahyuni, mengaku sangat senang usaha keluarga yang sudah berjalan dua puluh tahun ini dikunjungi Ketua TP PKK Kota Medan. Sri juga menjelaskan dalam sehari dapat menghabiskan ubi sebanyak tiga puluh kilogram dan pulut lima kilogram.

“Kami sangat senang dikunjungi Ketua TP PKK Kota Medan. Kami juga bersedia dibina Pemko Medan agar kualitas produk Tape dapat meningkatkan dan dapat dipasarkan di supermarket modern”, jelasnya. (P4/sya/rel)


Komentar Anda

Berita Terkini